Sistem Pendidikan Pesantren Al-Khoirot

Sistem Pendidikan Pesantren Al-Khoirot

Pondok Pesantren Al-Khoirot (PPA) Malang menganut sistem pendidikan terintegrasi (integrated educational system) yang merupakan perpaduan dari sistem salaf (tradisional) dan sistem modern. Hal ini tak lepas dari kultur pesantren Aswaja yang terkenal dengan prinsip المحافظة علي القديم الصالح والأخد علي الجديد الأصلح (memelihara nilai dan sistem lama yang baik, dan mengadopsi nilai dan metode baru yang lebih baik). Tidak hanya itu, PPA juga mengadopsi sejumlah pola pendidikan Islam yang ada di luar negeri seperti kajian Tafsir dan hadits dan tidak hanya terfokus pada disiplin ilmu fiqh, nahwu/sharaf, dan ilmu kalam. Dalam kajian tafsir dan hadits juga ditingkatkan intensitas kajian perangkatnya (ilmu hadits, ushul fiqh, ilmu tafsir, dll).

Secara garis besar kegiatan pendidikan di PPA terbagi menjadi lima. Yaitu, (a) pengajian kitab kuning (كتب التراث), (b) madrasah diniyah (madin), (c) sekolah formal MTs (Madrasah Tsanawiyah) dan MA (Madrasah Aliyah), (d) program intensif bahasa Arab modern dan (e) Tahfidz Al-Quran (menghafal Al-Quran).

DAFTAR ISI

  1. Aqidah, Madzhab Fiqih, dan Afliliasi Politik dan Kultural
  2. Filosofi Pendidikan
  3. Pengajian Kitab Kuning oleh Pengasuh
    1. Al Umm karya Imam Syafi’i
    2. Sahih Bukhari
    3. Tafsir Jalalain
    4. Al-Muhadzab
    5. Fathul Wahhab
    6. Iqna’
    7. Syarah Ibnu Aqil
    8. Syarah Jauhar al-Maknun
    9. Fiqih Sirah
    10. Mantiq
    11. Minhajul Abidin
    12. Jawahirul Kalamiyah
  4. Madrasah Diniyah
    1. Ibtidaiyah
    2. Tsanawiyah
    3. Ma’had Aly
  5. Makna Gandul dalam Pengajian Kitab Kuning
  6. Tahfidz Al-Quran (Menghafal Al-Qur’an)
  7. Pendidikan Formal
  8. Membaca Qu’an Tartil
  9. Program Intensif Bahasa Arab
  10. Ekstra Kurikuler Pesantren
  11. Ekstra Kurikuler Sekolah Formal
  12. Biaya Pendaftaran
  13. Jadwal Harian Santri


AQIDAH, MADZHAB FIQIH DAN AFILIASI KULTURAL DAN POLITIK

Pondok Pesantren Al-Khoirot Malang menganut ideologi (manhaj) Ahlussunnah Waljamaah (Aswaja) dengan manhaj tauhid Asy’ariyah, madzhab fiqih Syafi’iyah dan afiliasi kultural Nahdlatul Ulama (NU) walaupun tidak terikat secara organisasional dengan NU. NU menjadi pilihan afiliasi kultural karena ia dianggap mewakili sikap toleransi dan inklusivisme yang sangat cocok dalam keberagaman Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Sikap toleran dan inklusif juga merupakan sikap moderat (wasath) yang sesuai dengan spirit Islam seperti jelas tersurat dalam QS Al-Baqarah 2:143.

Jadi, PPA Malang bukanlah pesantren yang beraliran atau pendukung Salafi Wahabi (Sawah), Muhammadiyah, LDII, Wahidiyah, Al-Irsyad, HTI (Hzbut Tahrir), dll.

Secara politik, kami menganut sistem bebas aktif. Dalam arti, PPA tidak mendukung partai apapun namun pada waktu yang sama kami mewajibkan semua santri, alumni dan simpatisan PPA untuk menggunakan hak pilihnya pada salah satu calon yang dianggap “paling baik di antara yang terburuk” dari partai manapun mereka berasal. Dengan kata lain, kami mendukung figur, tidak mendukung partai.

Kami melarang sikap Golput. Karena, dalam sistem demokrasi, Golput atau tidak memilih, merupakan kesalahan besar. Langkah Golput sama saja dengan memberikan suara pada calon terburuk dan terkorup.

Baca detail: Akidah, Manhaj, Mazhab dan Afiliasi Kultural Pesantren Al-Khoirot


FILOSOFI PENDIDIKAN PESANTREN AL-KHOIROT

Pondok Pesantren Al-Khoirot berkeyakinan bahwa tujuan utama pendidikan adalah untuk meningkatkan keimanan yang di dalamnya tercakup banyak hal termasuk antara lain untuk mencerdaskan individu, membentuk karakter kepribadian dan akhlak kepemimpinan yang sesuai dengan spirit ajaran syariah Islam. Secara ringkas filosofi pendidikan PPA meliputi:

  • Meningkatkan keimanan
  • Mencetak generasi berilmu.
  • Taat syariah
  • Taat etika sosial
  • Taat nilai universal
  • Disiplin dan Pekerja keras
  • Pola hidup sederhana.

Dalam konteks tujuan pendidikan di atas maka diambillah langkah-langkah lanjutan dalam sistem pendidikan dan tata tertib di Al-Khoirot yang memungkinkan tercapainya tujuan tersebut antara lain dengan

  • Pemisahan putra dan putri secara total meliputi santri, guru, pegawai, gedung asrama, kantor, dan gedung sekolah.
  • Pengajaran ilmu agama yang bersifat wajib dan intensif dan diajarkan dengan sistem kombinasi konvensional (salaf) dan modern sekaligus.
  • Aturan dan tatatertib yang ketat terkait gaya hidup dan sistem interaksi antara laki-laki dan perempuan.

Baca juga: Visi dan Misi

I. PENGAJIAN KITAB OLEH PENGASUH

Aqidah dan Sistem Pendidikan Pondok Pesantren Al-KhoirotPengajian kitab kuning alias kitab klasik atau kitab gundul menjadi ciri khas Pondok Pesantren Al-Khoirot Malang. Santri yang sudah lulus Wustho II, apalagi Ulya II, hampir dapat dipastikan mampu membaca kitab kuning tentunya dengan level kecakapan yang berbeda-beda sesuai dengan kemampuan kognitifnya.

Pengajian kitab kuning dilakukan dengan dua cara. Yaitu, (a) dengan sistem sorogan atau wetonan/bandongan di bawah bimbingan pengasuh dan (b) sistem klasikal di madrasah diniyah (madin).

Adapaun kitab yang dibaca oleh Dewan Pengasuh setiap pagi dan diikuti oleh semua santri adalah sebagai berikut:


1. Kitab Al Umm karya Imam Syafi’i. 

Kitab Al-Umm adalah kitab induk dari fiqih madzhab Syafi’i yang ditulis langsung oleh pendiri madzhab Syafi’i yaitu Muhammad bin Idris As-Syafi’i. (150 H/767 – 204H/819M). Kitab ini merupakan perpaduan antara dalil-dalil Quran dan hadits yang dibuat sebagai landasan pengambilan hukum oleh Imam Syafi’i dan pendapat yuridis dari Imam Syafi’i sendiri tentang suatu masalah. Kitab ini terdiri dari 6 volume atau 6 jilid.

Kendati menjadi kitab fiqih induk dan paling penting dalam madzhab Syafi’i, namun anehnya jarang ada pesantren salaf (apalagi modern) yang mengkaji kitab ini secara teratur. Pondok Pesantren Al-Khoirot mungkin satu-satunya pesantren di Indonesia yang mengkaji kitab ini secara rutin (Tolong koreksi kami apabila ada pesantren lain yang mengkaji kitab Al-Umm).

Kitab Al-Umm dibaca setiap pagi selepas shalat subuh dua kali dalam seminggu yakni setiap hari Sabtu dan Rabu dan diikuti oleh seluruh santri Al-Khoirot baik putra maupun putri, yunior atau senior. (Catatan: santri putri mengikuti pengajian ini melalui pengeras suara, tidak langsung dan berada di tempat terpisah).

2.  Sahih Bukhari,

Kitab Sahih Bukhori adalah kumpulan hadits-hadits Nabi berdasarkan sanad dan periwayatan sahih (otentik) yang disusun oleh seorang ulama asal Azerbaijan bernama lengkap Abu Abdullah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin al-Mughirah bin Bardizbah al-Ju’fi al-Bukhari atau Imam Bukhari (196 H/810 M – Wafat 256 H/870 M) .

Kitab hadits ini, bersama dengan Sahih Muslim, menduduki posisi kedua setelah Al-Quran sebagai kitab hadits rujukan bagi kalangan ahli hukum Islam maupun ulama di bidang keilmuan yang lain. Oleh karena itu mempelajari kitab ini menjadi keharusan bagi seorang pelajar agama (santri) yang ingin mendalami ilmu Islam.

Sama dengan kitab Al-Umm, kitab Sahih Bukhari juga dikaji pada setiap hari Sabtu dan Rabu pagi dan diikuti oleh seluruh santri PPA putra putri, senior dan yang baru.

3. Tafsir Jalalain

Kitab tafsir Jalalain ditulis oleh dua ulama ahli tafsir yaitu Jalaluddin Muhammad bin Ahmad al-Mahalli (791 H-864 H) dan Abu al- Fadl Abdur Rahman bin Abu Bakar bin Muhammad Jalaluddin as-Suyuti (849-911 H).

Kitab ini merupakan tafsir ringkas dari Al-Quran yang menjelaskan secara singkat maksud makna suatu kalimat dalam Al-Quran maupun dari segi pengertian sastrawinya. Kitab ini dibaca dua kali dalam seminggu pada hari Sabtu dan Rabu pagi bersamaan dengan kitab Al-Umm dan Sahih Bukhari dan diikuti oleh semua santri Al-Khoirot putra dan putri.

Pengajian ketiga kitab di atas –yakni Al-Umm, Sahih Bukhari, Tafsir Jalalain– memakai sistem wetonan atau bandongan yaitu Kyai membaca dan menerangkan sedangkan santri menyimak dan mendengarkan. Santri juga diberi waktu untuk bertanya pada setiap akhir pertemuan.

4. Al-Muhadzab fi Fiqhil Imam As-Syafi’i

Kitab Muhadzab adalah kitab fiqih madzhab Syafi’i yang sangat berpengaruh. Kitab ini ditulis oleh Abu Ishak Ibrahim bin Ali bin Yusuf Al-Fairuzabadi Asy-Syairazi (w. 476H). Kitab ini semakin berpengaruh dalam fiqih madzhab Syafi’i setelah diberi syarah (komentar) yang sangat panjang dan detail oleh Imam Nawawi dalam Al-Majmuk Syarah Muhadzab. 

Kitab ini dibaca secara rutin di PPA setiap hari Minggu dan Kamis dan diikuti oleh kalangan santri senior saja baik putra maupun putri. Yakni para santri yang sudah duduk di kelas Wustho 1, Wustho2, Ulya 1, Ulya 2 dan Ma’had Aly.

5. Fathul Wahhab

Kitab Fathul Wahab bi Syarh Manhaj at-Tullab ditulis oleh  Abu Yahya Zakariya Al-Anshari (824 H – 926 H/1520 M). Kitab fiqih yang tergolong sulit memahaminya karena bahasanya yang sangat padat.  Kitab ini dikaji setiap hari Minggu dan Kamis (dua kali seminggu) dan diikuti oleh santri seniro putra putri dari tingkat Wustho 1 sampai ma’had aly.

6. Iqna’

Kitab Al-Iqna’ fi Halli Alfadz Abi Syuja’ditulis oleh Syamsuddin Muhammad bin Ahmad Asy-Syarbini Al-Khatib (w. 977 H). Termasuk salah satu kitab utama dalam fiqih madzhab Syafi’i yang menjadi syarah dari kitab Taqrib Abu Syujak. Kitab ini juga dikaji setiap hari Minggu dan Kamis (dua kali seminggu) dan diikuti oleh santri seniro putra putri dari tingkat Wustho 1 sampai ma’had aly.

Ketiga kitab di atas–yakni Muhadzab, Fathul Wahab, dan Iqna’– dikaji dengan sistem sorogan di mana santri yang membaca dan memberi makna sedang kyai menyimak dan menerangkan.

Pengajian keenam kitab di atas dibimbing oleh A. Fatih Syuhud, salah satu pengasuh PPA.

7. Ibnu Aqil Syarah Alfiyah Ibnu Malik

Alfiyah Ibnu Malik adalah kitab gramatika tata bahasa Arab yang ditulis dalam bentuk syair (nadzam) oleh Jamaluddin Muhammad bin Abdullah bin Abdullah bin Malik Al-Jayyani Al-Andalusi. Kitab grammatika karya ulama kelahiran Andalusia, Spanyol pada 600 Hijriah ini menjadi kitab Nahwu & Sharaf paling populer di pesantren salaf yang diajarkan di kalangan santri senior tingkat lanjut. Santri yang sudah khatam mempelajari kitab Alfiyah Ibnu Malik dan memahami secara betul dapat dipastikan bisa membaca dan menguasai kitab kuning (gundul) dengan baik dan benar.

Kitab Alfiyah Ibnu Aqil disyarahi oleh banyak ulama ahli bahasa dan sastra Arab. Salah satu syarah yang terkenal di dunia pesantren adalah ٍSyarah Ibnu Aqil karya Bahauddin Abdullah bin Aqil Al-Hamdani Al-Mashri.

Kitab Syarah Ibnu Aqil ini dikaji seminggu sekali setiap hari Selasa pagi diikuti oleh kalangan santri senior dari tingkat Wustho 1 ke atas dan diasuh oleh KH Moh. Hamidurrohman Syuhud, salah satu pengasuh PPA Malang.


8. Hilyatu Lubbil Mashun bi Syarh Jauhar al-Maknun.

Kitab ini merupakan syarah dari kitab Jauharul Maknun fi Ilmil Bayan yaitu sebuah kitab yang membahas tentang sastra Arab meliputi ma’any, bayan, badi’ yang ditulis oleh Abdurrohman Al-Akhduri. Karena Jauharul Maknun ditulis dalam bentuk nadzam (syair) yang relatif sulit dalam memahaminya terutama kalangan penutur non-Arab, maka mempelajari kitab syarahnya adalah sangat penting. Syarah Jauharul Maknun yang berjudul Hilyatu Lubbil Mashun bi Syarh Jauhar al-Maknun ditulis oleh Ahmad bin Abdul Mun’im bin Yusuf bin Shiyam Ad-Damanhuri.

Kitab ini dibaca setiap hari Selasa pagi oleh KH. M. Hamidurrohman Syuhud, salah satu pengasuh PPA Malang yang diikuti oleh kalangan santri senior yaitu siswa madin Wustho 1 ke atas.


9. Fiqih Sirah

Bidang studi: Fiqih Sirah
Nama kitab:

Catatan: Kitab Al-Faraidul Bahiyah sudah selesai dan diganti dengan Fiqih Sirah untuk tahun ajaran 2014 – 2015.

Al-Faraidul Bahiyyah
Kitab yang membahas tentang kaidah-kaidah fiqih ini ditulis oleh Abu Bakar bin Abul Qasim bin Ahmad bin Muhammad bin Abu Bakar Al-Ahdali Al-Husaini Al-Yamani At-Tihami As-Syafi’i (984/1035 H). Kitab ini ditulis dalam bentuk nadzam atau syair.

Kitab ini dikaji setiap hari Senin pagi oleh KH. M. Humaidi Syuhud, salah satu pengasuh PPA Malang dan diikuti oleh para santri senior dari tingkat Wustho 1 ke atas.


10. Mantiq

Bidang studi: Ilmu Mantiq (Logika)
Nama kitab: Idahul Mubham fi Syarhil Sullam (Syarah Sullamul Munawroq)
Pengajar: K.H. Muhammad Humaidi

Catatan: Pengajian kitab Faidul Khobir sudah rampung dan diganti dengan kitab mantiq yaitu Idahul Mubham fi Syarhil Sullam untuk tahun pengajian 2014/2015

Faidul Khabir
Judul lengkap kitab ini adalah Faidul Khabir wa Khulasotut Taqrir ala Nahjit Taisir: Syarah Mandzumat at-Tafsir membahas tentang bidang disiplin ilmu tafsir.


11. Minhajul Abidin ila Jannati Rabbil Alamin

Kitan tentang tasawuf dan penyucian diri ini ditulis oleh ulama legendaris Abu Hamid Muhammad Al-Ghazali At-Tusi An-Naisaburi yang lebih dikenal dengan julukan Imam Ghazali.

Kitab ini dibaca setiap hari Minggu sore ba’da Ashar oleh KH. M. Ja’far Shodiq Syuhud, salah satu pengasuh PPA Malang dan diikuti oleh semua santri baik senior maupun yunior, putra dan putri..


12. Jawahirul Kalamiyah

Kitab yang berjudul lengkap Jawahirul Kalamiyah fi Idohil Aqidah al-Islamiyah ini ditulis oleh Tohir bin Shaleh Al-Jazairi. Kitab ini membahas tentang tauhid aqidah Ahlussunnah Waljamaah Asy’ariyah. Kitab ini dikaji setiap hari Minggu sore ba’da Ashar oleh KH. Ja’far Shodiq Syuhud dan diikuti oleh semua santri baik senior maupun yunior, putra dan putri.

Kitab ini diajarkan dengan tujuan menanamkan aqidah dasar Ahlussunnah yang benar kepada para santri dan agar tidak terkontaminasi paham aqidah Wahabi Salafi.


II. MADRASAH DINIYAH (MADIN)

Madrasah Diniyah Annasyiatul Jadidah atau madin Al-Khoirot adalah institusi pendidikan dengan sistem sekolah (kelasikal) yang khusus mengkaji ilmu agama Islam dari tingkat dasar sampai tingkat lanjut (advanced).

Madrasah Diniyah adalah program utama yang wajib diikuti oleh semua santri baik yang ikut program Tahfidz Al-Quran atau siswa sekolah formal.

Secara garis besar, Madrasah Diniyah (Madin) Al-Khoirot memiliki tiga jenjang tingkatan. Yaitu, tingkat Ibtidaiyah, Tsanawiyah dan Ma’had Aly (Aliyah).

Madrasah Diniyah Ibtidaiyah

Madin tingkat ibtidaiyah ditempuh dalam 6 tahun dan terdiri dari 6 kelas yaitu I’dad I (kelas 1), Ula I (kelas 2), Ula II (kelas 3), Ula III (kelas 4), Wustho I (kelas 5), Wustho II (kelas 6).

Materi yang Dikaji di tingkat Ibtidaiyah antara lain:

1. Ajurumiyah
2. Mutammimah
3. Taqrib
4. Fathul Qorib
5. Bulughul Marom
6. Tajwid
7. Tarikh Khulasoh Nurul Yaqin
8. Taklimul Muta’allim

Baca detail: Madrasah Diniyah Al-Khoirot

Madrasah Diniyah Tsanawiyah

Madin tingkat tsanawiyah ditempuh dalam 2 tahun dan terdiri dari 2 kelas yaitu Ulya I, dan Ulya II.

Materi yang dikaji pada tingkat tsanawiyah adalah:

1. Tafsir Jalalain (Surah An-Nisa’, Al-Maidah)
2. Sahih Bukhari
3. Al-Muhadzab oleh Al-Syairozi (Kitab Taharah, Kitab Shalat)
4. Ushul Fiqih oleh Abdul Wahab Kholaf (sampai selesai)
5. Al-Jauhar Al-Maknun fi Shinfi Al-Tsalatsah Al-Funun (Ilmu Balaghah) oleh Al-Akhduri (sampai selesai)

Baca detail: Madrasah Diniyah Al-Khoirot

Mahad Aly

Ma’had Aly sama dengan madrasah diniyah tingkat Aliyah. Ma’had Aly adalah madrasah diniyah tingkat lanjut yang diikuti oleh para santri yang sudah lulus tingkat tsanawiyah sebagai siswa aktif dan juga boleh diikuti oleh santri yang masih belajar di ibtidaiyah dan tsanawiyah sebagai mustamik.

Materi yang dikaji pada Ma’had Aly ada empat kitab tingkat lanjut yaitu:

1. Tafsir Ayat Ahkam oleh Ash-Shobuni
2. Ibanatul Ahkam Syarah Bulughul Marom oleh Sayyid Alwi Al-Maliki
3. Ihya’ Ulumiddin oleh Imam Al-Ghazali
4. Jam’ul Jawamik fi Ushul Al-Fiqh oleh Tajuddin As-Subki.

Baca detail: Ma’had Aly


SIMBOL MAKNA GANDUL PENGAJIAN KITAB KUNING

Pengajian kitab kuning di pesantren salaf, tak bisa dilepaskan dari sistem makna gandul. Makna gandul adalah santri memberikan makna pada kitab secara harfiah kata perkata dengan menyebut kedudukan i’rob dan makna dari setiap kata. Makna gandul menggunakan bahasa daerah yaitu bahasa Jawa atau Madura. Sedangkan kedudukan i’robnya memakai singkatan abjad bahasa Arab.

Tujuan dari pemberian makna gandul adalah supaya santri lebih bisa memahami kedudukan i’rob dari setiap kalimat bahasa Arab yang dibaca sehingga santri akan lebih yakin (tahqiq) dalam memahami maksud dari suatu kalimat yang ada dalam sebuah kitab.

Setelah diberi makna secara gandul, baru kemudian kyai atau ustadz memberikan penjelasan dalam bahasa Indonesia.

Lebih detail, berikut singkatan atau simbol i’rob yang dipakai dalam makna gandul.

Simbol Makna Gandul Kitab Kuning Jawa dan Madura

Madura

Jawa

Simbol

Status Kata

I’rob

Dineng

Utawi

م

Subyek Kalimat Nominal (Ismiyah)

Mubtada’

Paneka

Iku

خ

Predikat Kalimat Nominal (Ismiyah)

Khobar

Panapah

Opo

ف

Subyek kal. Aktif (benda)

Fa’il

Paserah

Sopo

فا

Subyek kal. Aktif (manusia)

Fa’il

Dek

Ing

مف

Obyek

Maf’ul Bih

Panapah, Paserah

Opo, Sopo

نف

Subyek kalimat pasif

Naibul Fa’il

Hale

Hale

حا

Kata keadaan

Hal

Ara-ara

Apane

تم

Kata keterangan

Tamyiz

Maka

Moko

ج

Kata jawab

Jawab Syartiyah

Karnah

Kerono

ع

Karena

Ta’lil

Kalaben

Kelawan

مط

Secara

Maf’ul Mutlak

Se

Kang

ص

Kata sifat

Sifat, Na’at

Edelem

Ingdalem

ظ

Keterangan tempat

Dzaraf

Senajjen

Senajan

غ

Walaupun

Ghayah

Nyatanah

Nyatane

با

Menjelaskan kal. sebelumnya

Bayan

Sebab

Jalaran

س

Disebabkan

Sababiyah

Kelakoan

Kelakuan

ش

Sya’n


III. TAHFIDZ AL-QURAN (MENGHAFAL QUR’AN)

Program tahfidzul Quran atau menghafal Al-Quran merupakan program baru tahun ajaran 2012/2013. Program ini dibuka untuk santri putra dan putri.

Peserta program tahfidz tetap harus mengikuti program (a) madrasah diniyah (madin), (b) pengajian kitab kuning; dan (c) sekolah formal.


IV. PENDIDIKAN FORMAL MTS & MA

Pendidikan Formal termasuk program utama bagi santri di Pondok Pesantren Al-Khoirot. Seluruh santri harus mengikuti program ini bagi yang usianya antara 12 sampai 19 tahun dan belum memiliki ijazah formal. Adapun bagi yang usianya di atas 17 tahun dan belum memiliki ijazah Madrasah Tsanawiyah atau usia 19 tahun dan belum memiliki ijazah Madrasah Aliyah maka mereka akan dikenakan kewajiban mengikuti program Paket B untuk SLTP dan Paket C untuk SLTA. Seluruh santri diwajibkan memiliki ijazah formal agar supaya memungkinkan mereka untuk dapat melanjutkan level pendidikan ke tingkatan yang lebih tinggi dengan ijazah yang legalitasnya diakui oleh negara. Sehingga santri secara individu menjadi lebih kompetitif dan dapat mewarnai dinamika pembangunan bangsa di masa depan.

Madrasah Tsanawiyah (MTs) Al-Khoirot adalah lembaga pendidikan formal tingkat SLTP sejajar dengan Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan diakui oleh negara dengan status terakreditasi di mana lulusannya dapat melanjutkan ke SLTA manapun baik negeri maupun swasta.

Sedangkan Madrasah Aliyah (MA) Al-Khoirot adalah lembaga pendidikan formal tingkat SLTA yang sejajar dengan Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). MA Al-Khoirot juga diakui negara dengan status terakreditasi dan lulusannya dapat melanjutkan studinya ke perguruan tinggi manapun baik negeri maupun swasta, baik universitas dalam negeri atau luar negeri.

Baca detail:

Madrasah Tsanawiyah (MTs) Al-Khoirot
Madrasah Aliyah (MA) Al-Khoirot


V. MEMBACA AL-QURAN TARTIL

Kemampuan membaca Al-Quran bit-tartil dengan baik dan benar menurut standar yang diakui adalah sangat penting. Untuk melatih dan meningkatkan kemampuan ini, santri dilatih setiap hari setelah salat maghrib berjamaah. Untuk meningkatkan kemampuan muallim (tenaga pengajar), PPA melatih mereka seminggu sekali dengan mendatangkan tenaga muallim lulusan PIQ (Pesantren Ilmu Al-Quran) KH. Bashori Alwi, Singosari. Sedangkan untuk tingkat dasar memakai metode Usmani.

Baca detail: Membaca Al-Quran Tartil

VI. PROGRAM INTENSIF BAHASA ARAB MODERN

Gramatika bahasa Arab yakni ilmu nahwu dan sharaf dipelajari di madrasah diniyah sejak Ula I secara intensif. Begitu juga, kemampuan membaca kitab diasah melalui musyawarah baca kitab dan pengajian sorogan/wetonan kitab Muhadzdzab, Fathul Wahhab, Iqna’ bagi santri kelas Wustho I ke atas.

Namun, intensifikasi bahasa Arab modern tetap dirasa perlu. Karena itu, program bahasa Arab diadakan secara rutin setiap hari dengan penekanan pada muhawarah (conversation).

Baca detail: Bahasa Arab Modern

VII. EKSTRA KURIKULER PESANTREN

1. Musyawarah kitab Fathul Wahhab, Muhadzdzab, dan Iqna’ bagi santri kelas Wustho I ke atas madrasah diniyah (madin) (dua hari sekali).
2. Pengajian Al Quran secara tartil (setiap hari).
3. Program seni pidato/khitobah (setiap dua minggu sekali).
4. Program halaqah mentoring
5. Pidato/drama bahasa Arab (sebulan sekali)
6. Menulis di mading dan buletin SANTRI dan BULETIN ALKHOIROT


VIII. EKSTRA KURIKULER SEKOLAH FORMAL

1. Karate
2. Olahraga meliputi futsal, volley ball, tenis meja, badminton.
3. Pramuka.
4. OSIS
5. Menulis di mading sekolah dan buletin SISWA.

CATATAN:

Seluruh kegiatan di atas harus diikuti oleh seluruh siswa dan santri. Di PPA santri harus menjadi siswa, dan siswa harus menjadi santri. Artinya, siswa sekolah formal tidak boleh hanya sekolah formal. Dia harus sekaligus jadi santri dan mengikuti seluruh program pesantren termasuk madin, pengajian pengasuh dll.


IX. BIAYA PENDAFTARAN

Pondok Pesantren Al-Khoirot Putra dan Putri dikenal di Malang Raya sebagai pesantren yang berkualitas tinggi tapi dengan biaya sangat terjangkau untuk semua kalangan. Hanya dengan Rp. 890.000 (delapan ratus sembilan puluh ribu rupiah) Anda dapat masuk ke Ponpes Al-Khoirot. Biaya tersebut sudah termasuk seragama sekolah dan uang makan dan SPP bulan pertama. Lihat detailnya di sini.

Keterangan gambar: Perkemahan siswa MTS Al-Khoirot Malang saat mengikuti Jambore Pramuka di kecamatan Pagelaran pada 27 – 28 September 2011 dan berhasil merebut Juara Umum III.


JADWAL KEGIATAN HARIAN

Secara umum jadwal kegiatan antara pesantren putra dan pesantren putri hampir sama. Dengan sedikit tambahan kegiatan yang ada di pesantren putri pada hari-hari aktif (Sabtu s.d Kamis). Serta tambahan kegiatan ekstra di pesantren putra pada hari libur yaitu hari Jum’at. Lebih detailnya sebagai berikut:

JADWAL  KEGIATAN HARIAN SANTRI PUTRA PPA

No

Waktu

Nama Kegiatan

Pembimbing

Keterangan

1

04.00-05.00

Shalat Subuh

Imam Shalat

Berjamaah

2

05.00-06.00

Pengajian Kitab

Pengasuh/Ustadz

Semua santri

3

06.00-06.30

Bahasa Arab

Ustadz

Program lughah

4

07.00-12.00

Sekolah Formal

Guru

Semua siswa

5

12.00-12.30

Shalat Dzuhur

Imam shalat

Berjamaah

6

12.30-15.00

Istirahat

7

15.00-15.30

Shalat Ashar

Imam shalat

Berjamaah

8

16.00-17.00

Materi tambahan

Semua santri

Semua santri

9

17.30-18.00

Shalat maghrib

Imam shalat

Berjamaah

10

18.00-19.00

Belajar Quran tartil

Muallim

Semua santri

11

19.00-19.30

Shalat Isya’

Imam Shalat

Berjamaah

12

19.30-21.00

Madrasah Diniyah

Ustadz

Semua santri

13

21.00-22.00

Ma’had Aly

Pengasuh

Semua Ustadz

14

22.00-04.00

Istirahat

JADWAL KEGIATAN MINGGUAN PUTRA

Jum’at:
Jam 05.00 (Ba’da Subuh): Tahlil
Jam 07.00: Qiroah taghanni (baca Quran berlagu) dan Karate. Dua program ini bersifat opsional alias tidak wajib.
Sabtu: Jam 16.00 – 17.00 Jam 16.00 – 17.00 Pelatihan baca kitab kuning
Minggu: Jam 16.00 – 17.00 Pengajian Tauhid dan Tasawuf.
Senin: Jam 16.00 – 17.00 Jam 16.00 – 17.00 Pelatihan baca kitab kuning
Selasa: Jam 05.00 – 06.00 Pelatihan Bahasa Arab untuk umum
Rabu: Jam 16.00 – 17.00 Pelatihan baca kitab kuning
Kamis: Jam 16.00 – 17.00 Pelatihan Khitobah (pidato)

PENGECUALIAN DARI JADWAL DI ATAS DAN INFO TAMBAHAN:

  1. Santri yang tidak sekolah formal, karena sudah lulus SLTA atau usia sudah lewat masa SLTA, maka mengikuti program jam belajar dan musyawarah pagi jam 08.00 – 09.00.
  2. Santri peserta program Tahfidz Al-Quran melakukan murajaah dan takrir pada jam 16.00-17.00. Jadi, tidak mengikuti jadwal materi tambahan.
  3. Yang dimaksud “materi tambahan” adalah pelatihan baca kitab kuning dan mentoring atau bimbingan akhlak keislaman dan kesantrian.
  4. Shalat Dhuha diadakan pada saat istirahat sekolah formal yaitu pada jam 09.30-10.00 dan diikuti oleh semua siswa.

JADWAL KEGIATAN HARIAN SANTRI PUTRI PPA

No

Waktu

Nama Kegiatan

Pembimbing

Keterangan

1

03.00-04.00

Shalat Tahajud

Ustadzah

Semua santri

2

04.00-05.00

Shalat Subuh

Imam Shalat

Berjamaah

3

05.00-06.00

Pengajian Kitab

Pengasuh/Ustadz

Semua santri

4

06.00-06.30

Shalat Dhuha

Ustadzah

Semua santri

5

07.00-12.00

Sekolah formal

Guru

Semua siswa

6

13.15-15.00

Madrasah Diniyah

Ustadzah

Semua santri

7

15.00-15.30

Shalat Ashar

Imam

Berjamaah

8

16.00-17.00

Belajar bersama

Ustadzah

Semua santri

9

17.30-18.00

Shalat maghrib

Imam shalat

Berjamaah

10

18.00-19.00

Belajar Quran tartil

Muallim

Semua santri

11

19.00-19.30

Shalat Isya’

Imam Shalat

Berjamaah

12

20.00-21.00

Pengajian Kitab

Pengasuh Putri

Semua santri

13

21-03.00

Istirahat

Semua santri

Baca detail: Pesantren Putri Al-Khoirot

Comments

  • Kalo buat yang gak ikut sekolah formal bisa gk ?

    fikriDecember 9, 2016
  • assalamualaikum..
    1. mau tanya klo mondok di al khoirot sudah lulus slta dan kuliah apakah boleh kuliah di luar ponpes?
    2. trus program belajar yg harus diikuti di ponpes mencakup apa aja??

    terimakasih

    bay haqiNovember 17, 2016
  • 1. Saya dari malaysia.umur 27 tahun.ingin belajar dari awal.apa syaratnya.
    2. dan adakah tempoh tertentu untuk belajar di sini.

    AhmadSeptember 23, 2016
  • assalamu’alaikum… saya dari Pontianak, punya anak laki-laki sekarang kelas VI SD dia pernah mengungkapkan ingin masuk ponpes, stelah saya baca diinternet Ponpes Al-Khoirot Kab. Malang termasuk 10 besar ponpes terbaik saya berencana memasukkan anak saya ke ponpes Al-Khoirot. Yang saya ingin tanyakan :
    1. apakah masuk ponpes ini harus dengan tes ?
    2. apakah selama mengikuti pendidikan, ada hari libur yang bisa pulang misal sabtu minggu, karena biar anak tidak bosan yang kebetulan mertua saya ada di Kota Malang.
    3. apakah dari sekarang bisa amendaftar ubtuk tahun depan ?
    4. apakah ada pembatasan jumlah santri yang diterima ?

    mohon informasi nya terima kasih

    RafiahSeptember 19, 2016
    • 1. Untuk sekolah formalnya tidak pakai tes. Langsung masuk. Yg pakai tes untuk masuk madrasah diniyah untk menentukan penepatan kelasnya. Intinya, putra anda bisa langsung diterima masuk pesantren

      2. Kalau setiap minggu tidak boleh karena itu bisa merusak ritme belajar anak. Sebulan sekali mungkin boleh asal pas hari libur jumat.

      3. Tidak perlu. Daftar bisa dilakukan langsung saat akan masuk.

      4. Tidak ada. Kami menganut sistem pondok salaf yg akan selalu menerima setiap santri yg masuk.

      Pondok Pesantren Al-KhoirotSeptember 19, 2016
  • Ass. Apakah bisa nyambi kuliah?

    rizalSeptember 15, 2016
  • Berarti pondok ini real dari hadits nabj dan tidak ada aktifitas yg bid’ah y ?? Oh ya apakah pondok ini bisa dapat beasiswa atau bisa neruskan ke khairo mesir?! Syukron

    bambanbSeptember 12, 2016
  • Apakah di MA al khoirot banyak peluang untuk mendapatkan beasiswa?

    AlisyaSeptember 11, 2016
  • apa ada kelas yg hanya 1 bulan sampai 2 bulan untuk santri dewasa. untuk mengisi waktu luang spt liburan smt?

    nadiaSeptember 11, 2016
  • Apakah Pondok ini netral? Tidak NU /muhammadiyah. Saya ingin cari pondok yg netral yg bisa dapat beasiswa ke khairo mesir.

    bambanbSeptember 11, 2016
  • Assalamu’alaikum,
    Bisa tolong rincikan biaya untuk setahun bagi santri dewasa?

    Yuli maulidaSeptember 9, 2016
  • Assalamu’alaikum.
    Adakah no.
    1. Whatsapp atau bbm yang bisa dihubungi? Saya sudah mengirim sms namun tidak ada balasan.
    2. Saya mau bertanya mengenai biaya yang mendetail, karna saya lulusan SMK dan ingin memfokuskan menghafal al qur’an.
    3. Dan adakah program tahfidz qur’an yang diajari pula b.arab nya?
    Terimakasih

    DenisaSeptember 8, 2016
  • Assalamualaikum
    1. Apakah lulusan SMA tetap wajib mengikuti program diniyah, jika ia pada level apa ia akan ditempatkan? Apakah setara dengan MA?
    2. Jika sudah memilih program tahfidz,program apa saja yang wajib?
    Terimakasih

    AnnisaSeptember 4, 2016
    • 1. Madrasah diniyah wajib diikuti oleh semua santri. Dan penempatan kelas berdasarkan kemampuan dasarnya di bidang agama. Namun santri lulusan SMA bisa memilih kelasnya dalam kondisi tertentu.
      2. Madrasah diniyah.

      Pondok Pesantren Al-KhoirotSeptember 5, 2016
  • 1. Diperbolehkan membawa lemari apa tidak?
    2. jika santri dewasa tetap wajib ikut diniyah? dan bisa memilih sendiri kelasnya?

    DianAugust 2, 2016

Leave a Reply